Gurindam 13 – pasca PRU13

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kita peluang lagi untuk meneruskan kehidupan atas muka bumi ini, yang mana seluruh isinya adalah hak mutlak milik-Nya, bukan milik makhluk yang serba lemah dan tidak berkuasa. Jika zahirnya sepotong tanah itu adalah bak milik seorang hambaNya sekalipun, itu hanyalah satu istikhlaf Allah bagi hamba itu, yang bernama manusia.

Gurindam13
Selawat dan salam buat Nabi Muhammad s.a.w, junjungan dan ikutan umat ini sepanjang zaman, dialah sebaik-baik pemimpin di dunia ini, yang telah dipilih oleh penciptaNya, yang Maha Berkuasa, dan Maha Bijaksana.
Setiap manusia adalah pemimpin, ia adalah pemimpin kepada dirinya, pada keluarganya, kaumnya, mungkin juga negaranya. Dan setiap dari mereka akan disoal di akhirat kelak tentang apa yang dipimpinnya.
Sempena dengan PRU 13 yang baru sahaja berlalu, saya ingin kongsikan sebuah gurindam ringkas, hasil inspirasi daripada sebuah karya hebat oleh Raja Ali Haji, iaitu Gurindam 12. Saya namakannya “Gurindam 13”.
Asalnya, gurindam ini hendak ditulis sebelum PRU, namun apakan daya tidak dapat meluang masa untuk menyempurnakannya. Terimalah gurindam yang tak seberapa ini, moga apa yang ditulis ada manfaatnya.
1
Barangsiapa membuang undi,
Pilih yang telus, ikhlas berbakti.
2
Semasa mengundi, izinkan yang layak,
Jangan dihalang, disoal kau kelak.
3
Berpada-pada kempen dijana,
Guna yang baik, bersih bicara.
4
Tika kau dengar khabar melewat,
Sabar, sebar lepas kau siasat.
5
Calon sang rakyat menjadi wakil,
Usah pula kau bongkak nan degil.
6
Jiwa yang luhur, calonnya bersih,
Calon berlumpur, eloklah disisih.
7
Kalau yang pimpin, tadbir saksama,
Pasti jelata undi yang sama.
8
Harapan rakyat jangan disia-sia,
Pilihanraya, amanah semua.
9
Jika kau menang, syukur-syukurlah,
Jika kau kalah, jangan menyalah.
10
Siapa yang menang, laksana janji,
Pihak yang kalah, terus berbakti.
11
Jaga sentiasa hukum bersaudara,
Jangan dicalar dek kejar kuasa.
12
Kaum yang mana, jangan dihina,
Kita kan sama satu negara.
13
Pilihan saudara penentu negara,
Bijak memilih, tanggung bersama……
– Qafmimra,  11 Mei 2013
Putrajaya
—————————-
P/s : bahasa yang umum lebih mudah dirangka gayanya, agar tidak disentuh mana-mana pihak khusus… Wallahu a’lam
Posted in Inspirasiku | Tinggalkan komen

Pilihanraya, pilihan dan raya..

Bismillah..
Lama sungguh ku tidak update blog ini..
Hinggalah tinggal kurang 2 hari daripada tarikh pilihanraya umum ke 13 bagi negara Malaysia tercinta.. PRU13..
Inikalilah? Lainkalilah? Inikarikah?
Pelbagai slogan dilaungkan untuk menunjukkan semangat dan solidariti perjuangan politik di Malaysia..
Pelbagai cara digunakan untuk berkempen dan memberi penerangan justeru menjamin keyakinan rakyat dalam menentukan siapakah yang akan menerajui tampuk pemerintahan selepas ini.
Ada yang menggunakan cara tradisional,dengan mencetak bahan sebaran yang mengandungi pelbagai isi penting yang berlatarkan motif-motif politik yang tersendiri. Ada yang memberi ceramah dari rumah ke rumah,taman ke taman,malah padang ke padang yang lain.

Sisipan | Posted on by | Tinggalkan komen

Tabung itu menegurku…

“Usah persoal apa yang Allah telah berikan padamu selama ini… Tetapi…Tanyalah dirimu sendiri, apakah yang telah kau korbankan utk Allah selama ini…? ”

Itulah yang terngiang-ngiang dalam benak fikiranku, setelah bermonolog agak lama, tatkala peristiwa itu berlaku. Peristiwa itu berlaku beberapa bulan yang lepas, jika saya tidak silap, berlaku pada bulan Ramadhan.

Pada suatu hari, Jumaat, saya agak terlewat untuk ke masjid bagi menunaikan solat fardhu Jumaat. Ketika itu saya terlewat kerana ada beberapa urusan di pejabat yang terpaksa saya selesaikan, tanpa disedari bahawa waktu solat Jumaat semakin hampir.

Oleh kerana agak lambat, saya mengambil keputusan untuk solat di Surau Taman Jasmin, yang terletak berdekatan dengan pejabatku, Aqsa Syarif Berhad. Surau tersebut adalah salah satu daripada 53 surau solat Jumaat yang diiktiraf oleh JAIS, bawah pentadbiran Pejabat Agama Islam Daerah Hulu Langat. Biasanya, saya solat di Masjid Jame’ Pekan Kajang.

Setibanya saya di surau berkenaan, para jemaah telah pun memenuhi ruang utama untuk solat, jadi saya hanya mendapat tempat yang terbelakang, 3 baris dari baris terakhir. Resam orang yang lewat, maka tidaklah berpeluang untuk meraih pahala yang lebih besar di saf awal, satu tamparan buatku yang terleka…

Sebaik azan Zohor berkumandang, para jemaah beramai-ramai berdiri dan seolah-olah membetulkan saf, tetapi untuk solat sunat Jumaat. Seusai solat sunat, maka seperti biasa, tabung-tabung besi yang kecil dan beroda akan mula “membuka langkahnya” di hadapan setiap jemaah yang ada. Barisan saf yang ku duduki juga tak terkecuali. Namun pada ketika itu, saya hanya membiarkan tabung itu berlalu pergi mencari tangan yang ingin menghulur. Mungkin tak sempat untuk menyediakan wang untuk menjadi infaq hari itu.

Tanpa sebarang rasa, saya menolak tabung itu ke ahli jemaah yang bersebelahan, namun beliau juga menolak ke jemaah yang lain, dan perhatianku tidak lagi ditumpukan pada tabung itu setelah berlalu lebih jauh.

Selang beberapa minit, mungkin lebih kurang 10 minit, tiba-tiba satu lagi tabung beroda meminta izinku untuk berlalu di hadapanku. Kali ini tabung beroda itu adalah tabung yang diperbuat daripada kayu. Namun sekali lagi saya mengizinkan tabung itu berlalu pergi meninggalkanku yang sedang menunggu khatib naik ke atas minbar. Terbit rasa bersalah juga tatkala membiarkan tabung itu berlalu tanpa ku hulurkan sedikit rezeki yang Allah pinjamkan padaku.

Kemudian, khatib naik ke atas minbar, lalu muazzin melaungkan azan, kemudian khutbah dimulakan. Di sinilah berlakunya satu peristiwa yang seolah-olah menjerut tengkukku… walaupun rasa mengantuk juga sedang melingkariku.

Sedang khusyuk saya mendengar khutbah, dengan angguk-angguk tak geleng-geleng, tiba-tiba, satu lagi tabung besi singgah di depanku, seraya itu juga mataku terbuntang luas dan jiwaku seolah-oleh tersentap. Saya kembali segar, dengan tersinggahnya tabung itu yang betul-betul berhenti di hadapanku. saya tergamam sebentar, dan tiba-tiba diriku dihurung perasaan malu, ya… malu… malu pada Allah subhanahu wa ta’ala…

Saya malu kerana merasakan yang Allah telah menegurku dengan menghantar sesuatu yang tidak bernyawa, agar saya kembali merenung sedalamnya tentang diri ini dan hakikat hamba di dunia ini…

Adakah saya terlupa bahawa segala nikmat yang ada di dunia ini, dengan rezeki yang telah ku kecapi selama ini, segalanya adalah milik Allah?
Adakah saya terlupa bahawa Allah amat menyukai tangan yang di atas, menghulurkan sumbangan, walaupun sedikit…?
Adakah saya terlupa bahawa hari itu adalah hari Jumaat, yang mana pada hari ini orang Islam sangat digalakkan untuk bersedekah?
Adakah saya terlupa bahawa memberi infaq di jalan Allah itu tidak sekali-kali akan mengurangkan hartaku yang ada, bahkan akan bercambah-cambah, jika tidak di dunia, maka sudah pasti infaq itu akan bercambah-cambah di akhirat kelak ?

Subhanallah… saya sangat terkesan dengan peristiwa yang zahirnya adalah seperti peristiwa yang biasa, tetapi bagiku itu adalah satu teguran rabbani oleh Allah subhanahu wa ta’ala…..

Saya mengajak semua saudaraku di luar sana untuk sama-sama merenung beberapa perkara, moga-moga menjadi pengajaran yang boleh dijadikan pencetus amal yang lebih baik….

 1- Berkorban untuk agama Allah adalah sangat dituntut.

Seperti dalam intro kisah ini tadi, saya telah melontarkan satu peringatan, bahawa seorang hamba Allah itu tidak patut mempersoal apa yang Allah telah berikan padanya, bahkan seharusnya ia bersyukur dan berpada dengan apa sahaja yang Allah telah rezekikannya. Sebaliknya, ia perlu sentiasa bertanya pada diri sendiri, sejauh manakah pengorbanan yang telah dilakukannya untuk Allah, Rasululullah s.a.w. , agama Allah dan umat Islam di seluruh dunia.

Sebanyak manakah masa yang kita telah korbankan untuk menegakkan agama Allah di muka bumi ini ? Adakah kita rasa bahawa kita tak mampu untuk memberikan masa bagi berdakwah pada agama Allah dengan semudah-mudah cara, atau sekurang-kurangnya mengajak seseorang untuk mengingati Allah ?

Sebanyak manakah harta yang beratus-ratus RM, beribu-ribu, malah berjuta-juta yang kita ada itu, telah kita korbankan untuk membantu agama Allah, membantu saudara-saudara seagama kita yang sedang dalam kesusahan… membantu dakwah Islam agar umat Islam dan juga orang bukan Islam memahami apa itu Islam yang sebenarnya….

Berapa kilojoule (kJ) tenaga agaknya yang kita sanggup gunakan untuk menyuruh kepada kebaikan dan melarang sebarang kemungkaran di muka bumi ini ? Atau kita masih berkira-kira dengan Allah, nescaya Allah juga akan berkira dengan kita yang ‘kedekut’ ini…

Adakah kita sanggup mempertaruh nyawa, jiwa dan raga untuk menegakkan kalimah Allah ? Allahu akbar…..

 2- Allah membeli apa yang diberikanNya kepada kita, dengan sesuatu yang lebih BESAR nilainya!!!

Mari kita tadabbur ayat cinta Allah ini, dari surah at-Taubah ayat 111 :

إِنَّ اللَّـهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ ۚيُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ ۖ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالْإِنجِيلِ وَالْقُرْآنِ ۚ وَمَنْ أَوْفَىٰ بِعَهْدِهِ مِنَ اللَّـهِ ۚ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُم بِهِ ۚ وَذَٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ ﴿١١١

” Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual-belinya itu, dan (ketahuilah bahawa) jual-beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.”

Sesungguhnya Allah Maha Penyayang kepada hamba-hambaNya. Dia sentiasa memberikan kita apa yang kita perlukan, dan menggantikan apa yang kita ingin kan dengan apa yang kita patut perlukan…. Dia sentiasa membuka peluang untuk kita sentiasa mengingatiNya….

 3- Erti Hari Raya Qurban dalam Islam, punya nilai yang sangat besar di sisi Allah…

Alhamdulillah, hari ini 10 Zulhijjah 1433H, umat Islam di Malaysia, dan negara-negara lain telah meraikan Hari Raya Eid Al-Adha, atau juga dipanggil Hari Raya Qurban.

Pengorbanan atau Qurban telah dilaksanakan sejak Nabi Adam a.s. lagi, tatkala anak-anaknya Qabil dan Habil (atau nama lain yang Allah lebih mengetahui) diminta untuk mengorbankan sedikit harta yang mereka ada untuk Allah, bagi melihat sejauh mana keikhlasan hati setiap daripada mereka.

Banyak lagi bentuk qurban/korban yang telah dilaksanakan oleh para anbiya’ , termasuk korbankan masa, tenaga dan jiwa…

Kisah yang paling kita ingati ialah kisah pengorbanan Nabi Ibrahim a.s dalam beberapa peristiwa, termasuk meninggalkan Hajar dan Ismail a.s. di lembah Mekah, juga peristiwa perintah Allah agar Nabi Ibrahim a.s. mengorbankan nyawa anaknya Ismail a.s. , yang mana akhirnya ditukarkan dengan seekor kibas.

Kita juga pasti telah menghayati betapa banyaknya pengorbanan yang dilakukan oleh nabi junjungan kita, Nabi Muhammad s.a.w . Dengan segala macam tohmahan terhadap Baginda s.a.w , cercaan yang menyakitkan, selain ancaman nyawa baginda s.a.w sendiri. Semuanya telah Baginda s.a.w korbankan untuk mengajar umatnya agar bersedia menurut jejak langkahnya.

Pada musim Raya Qurban ini pula, sudah tentu ramai di kalangan umat Islam di seluruh dunia akan melaksanakan ibadah qurban lembu, kambing dan unta, semata-mata untuk mendapatkan redha Allah serta ganjarannya yang sangat besar di sisi Ilahi.

—————————————————-

Semakin banyak kita berkorban untuk Allah, dengan penuh keikhlasan, insya Allah semakin dekatlah diri kita pada Allah…

Semoga kita sentiasa sedia berkorban untuk menegakkan agama Allah di muka bumi ini, selagi hayat dikandung badan…..

TaqabbalAllahu minna wa minkum…

Selamat Hari Raya Eid Al-Adha kepada seluruh umat Islam…..

Sekian dahulu renungan dariku ini, semoga ada manfaatnya buat para pembaca. Wallahu a’lam.

Qafmimra

Posted in Inspirasiku | Tagged , , | 1 Komen

ماذا بعد رمضان – 1

بسم الله الرحمن الرحيم

من كان يعبد رمضان فإن رمضان قد فات ، و من كان يعبد الله وحده فإن الله حي لا يموت غافر الزلات ….

إن رمضان مدرسة يجتهد فيها طلابها أصحاب النفوس المؤمنة بكل ما عندها من طاقة و وقت و مال سعيا إلى نيل رضا الرحمن . فما دخل رمضان إلا و أخذ الناس يعكفون أمام مصاحف القرآن المشرقة بالتلاوة و الترتيل و يعتكفون في مساجد الرحمن المعمورة بالصلاة و كافة أنواع العبادات .

و إذا حل رمضان مكان شعبان نجد تغيرا بالغًا عند الناس تجاه أركان المساجد و رفوف المصاحف القرآنية و صناديق الإنفاق فكلها يختلف تماما بالغ الاختلاف .

ترى عبدا كان مهملا للصلاة فتحول إلى أعبد العباد …

ترى متنائيا عن المساجد يقترب منها خطوة خطوة حتى يصطف مع غفير الجمع في تلك البقاع …

ترى هاجر القرآن الذي لا يكاد يذكر أين احتفظ مصحفه القرآني أفي دولاب هو أم رف عالٍ تراه لا يغيب وجهه عن تلقاء صفحات المصاحف يقرأها طول الأيام و الليالي في رمضان…

ترى بخيلا قتورا يخرج ما يلتصق بجدار محفظته المالية عندما مر به صندوق إفطار رمضاني أمامه ، يخرجه بلا تردد … تحول من مخلف بخيل إلى منفق سخي كأنه أجود من الريح المرسلة …

ترى مساجد الله كأنها تمتلئ باللآلئ في السقف يصطف تحتها خيار الأمة لصلاة التراويح و القيام . و من الملاحظ في ماليزيا خصوصا و ربما في الدول الأخرى عموما ، أنه تمتلئ المساجد أيضا بالمصلين الصائمين في صلاة الفجر .

لا تكاد تجد مسجدا إلا و ينتفي منه الخلو و الجفاء …. هكذا في معظم البلدان الإسلامية و مناطق الأقليات المسلمة .

ثم جاء العشر الأواخر ، و تجد منظرا يثلج الصدور إذ تجد في أكناف المساجد و صالاتها الرئيسية تمتلئ بالمصلين و المعتكفين و القراء و الواعظين ….

و فجأة !!! ترى عجبا …

بعدما أسدل رمضان ستاره و حل شوال مكانه و فرح الناس صائموهم و مفطروهم و مجتهدوهم و مهملوهم ، فرحوا بقدوم شوال و بكوا في نفس الوقت على مرور رمضان بلا عودة إلا في العام المقبل ….

بعدما قفل رمضان …. ترى موائد مقدمة أمامك كأنها لم تكن تراها سابقا أنزلت من السماء أم خرجت من بطون الأرض … أسرف ذاك و فرط ذاك … أين الإنصاف ..

ترى ظلاما – و الظلام لا يرى إلا بعدم النور – يعم مساجد الله كما كانت قبل رمضان ، سواء في ماليزيا أو غيرها ..

و تتحرى عند الناس و تبحث عمن يفتح مصحفه و يقرأ القرآن فلم تجد إلا شرذمة قليلة …! بدأ الناس يطبقون الحياء – أو الخجل – في غير موضعه ، في تلاوة القرآن و الإكثار بها كما كانوا في رمضان ….

أهكذا حالنا ؟ قبل رمضان نستعد قليلا لقدومه .. و في رمضان نعزز كل سبل الطاعات و العبادات .. و بعد رمضان رجعنا إلى ما كنا عليه من كسل و إهمال و ما يرادفهما ؟

قبل رمضان نقرأ يوميا صفحة و احدة من مصحف القرآن .

و في رمضان نقرأ جزءا كاملا من القرآن في ليلة واحدة .

و بعد رمضان نقرأ صفحة أو نصفها أو ثلثها أو ربعها .

هل تجد من يقول بأن كل ذلك لأن رمضان هو شهر القرآن .. ؟

رمضان شهر الغفران ؟

رمضان شهر التراويح و القيام ؟

يا ترى !! الرب عز و جل في رمضان هو الرب في شوال و ذي القعدة و ذي الحجة و غيرها ..

اعبد الله و لا تكن عابدا لرمضان …

يحتار العبد كيف يستمر بالعبادات بعد رمضان ؟ لا تراويح … لا قيام ليلة القدر … لا صيام شهر … لا مجالس تدارس القرآن و تلاوته …

كيف نواجه ما بعد رمضان ؟

ماذا بعد رمضان ؟

سأشارككم بما يعوض عن رمضان في الشهور التي تليه ، و ذلك في الجزء الثاني من هذا المقال بإذن الله تعالى ….

Posted in Ideologi | Tinggalkan komen

5 inspirasi menyumbang untuk Palestin

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah memberikan kita nikmat yang tersangat banyak, tak terkira dan tak mampu untuk dibalas. Dia memberikan kita nikmat hidup, nyawa, pancaindera, akal, keluarga, masa, dan harta…

Terdapat banyak ayat dalam al-Quran yang memperlihatkan bahawa Allah sendiri ingin menguji adakah manusia ini bersyukur dengan nikmatNya. Bagaimana bersyukur ? Banyak caranya, melalui perkataan, perbuatan dan hati.

Oleh kerana Allah jualah yang memberikan segala nikmat yang kita lihat dan tak lihat , maka tidaklah perlu dinilai seseorang hamba itu dengan banyaknya harta dan nikmat, tetapi Allah mahu melihat kesan syukur kita pada nikmat yang diberikanNya itu kepada kita, iaitu antaranya dengan melakukan amal kebajikan.

Sabda Rasulullah s.a.w pula : Sesungguhnya Allah tidak melihat (untuk penilaian) kamu pada rupa dan harta kamu. Sebenarnya Allah melihat kepada hati dan amalan kamu.

Nah… di sini saya ingin menyentuh berkenaan salah satu amal kebajikan yang boleh dijadikan bukti bersyukur itu sendiri, iaitu : bersedekah atau infaq di jalan Allah.

Teruskan membaca

Posted in Inspirasiku | 2 Komen