Inspirasi daripada perkenalan dengannya…

Inspirasi

Alhamdulillah… pada pukul 6am hari ini, 3 Oktober 2008, aku , shahril n syazwan telah selamat tiba di lapangan terbang Kuwait, melalui penerbangan Kuwait Airways sendiri.
Semasa penerbangan, shahril n syazwan duduk bersama pada baris 17 , seat 17 H n 17 K.
Adapun aku, aku telah duduk di seat 11 K, ‘ditemani’ oleh seorang gadis manis berasal dari Kuala Lumpur. Pada mulanya dia kelihatan amat janggal kerana berada di sebelah seorang pemuda macam aku ini, siap pakai kopiah lagi, dan kami sebenarnya dah bersua dekat kawasan check in Kuwait Airways lagi, di KLIA malam itu, tetapi tidak pula menegur.. ye lah kan, apa hal nak tegur anak dara orang tanpa ada sebab… tetapi tindakan aku menegurnya dalam flight itu pada mulanya amat mendebarkan aku kerana dikhuatiri aku ‘dituduh’ ingin ‘mengorat’ gadis itu, tetapi pada hakikatnya aku masih boleh menahan diriku daripada ‘mengorat’nya…. apa apa pun bacalah selanjutnya…

Sebelum aku memulakan analisaku ini, ingin aku tegaskan bahawa mungkin ada orang akan kata aku ini pelik dan kadang2 lagak macam orang tak betul. Selalu buat analisa pelik2, tetapi bagiku, setiap perkara yang berlaku itu pasti dapat aku pelajari daripadanya beberapa pengajaran mahupun idea bernas.

Baiklah… analisa aku kali ini sebenarnya lebih berkait rapat dengan cara-cara memulakan bicara dengan orang yg asing dengan kita…
Aku ringkaskan topik ini dengan mengetengahkan 2 kategori besar hasil analisa aku tentang perhubungan atau komunikasi sesama insan.

1 – Perkara yg baik dilakukan sebelum memulakan bicara / sembang, dan juga ketika bersembang dengan org yg asing… :

a. Ice breaker : ya… pemecah ais yg menjadi penghalang dalam sesuatu perbualan itu.. aku telah guna soalan : Pergi mesir ke kak?
maka serta merta gadis yg aku rasa sebenarnya lebih muda dariku atau sebaya itu menjawab : Tak… kat UK…
maka aku mengangguk dan kalau tak silap aku , aku tanya lagi : ambik BA ke?
dia menjawab : engineering… eh degree… – dia agak tergagap gagap apabila disoal semula.. mungkin masih malu rasanya…
dan tanpa disuruh, dia pula memecahkan lagi ais yg berbaki dengan bertanya pula pada aku : pergi mesir ke?
maka spontan aku menjawab : taklah.. kuwait…
dia menjawab : ooo.. kuwait..

maka bermulalah kisah kami berkenalan tentang pembelajaran masing masing….
aku bertanya… dia menjawab… dia bertanya.. aku menjawab…
maka berjaya lah aku melaksanakan teori : Ice breaker…. dan nampaknya aku bukan bertepuk sebelah tangan, kerana gadis yg namanya aku beri huruf pertamanya sahaja iaitu A itu adalah agak peramah.. mungkin jika silap2, berkenan pula aku nanti padanya… hehe.. apa apa je lah…

b. Soalan umum : maksud aku soalan seperti asal dari mana, atau pernah belajar di mana sebelum ini, tinggal kat hostel ke dan lain lain yg boleh dikatakan jika disoal sesiapa sekalipun, pasti jawapan akan diberikan dengan mudah sekali.. betul tak ?

c . Bercakap tentang sesuatu yg mungkin menjadi minatnya :
aku mencuba dengan bertanya tentang makanan halal di UK dan dia menjawab dengan senang hati sekali… bahkan gadis manis yg mesra n peramah itu juga ada sebut tentang minatnya pada nasi lemak beralas daun pisang, rindu pada nasi lemak itu ketika di perantauan, bagaimana dia jumpa daun pisang di UK dengan harga 1 pound untuk beberapa helai, …. aku hanya mengikuti rentak perbualan tadi dengan bercerita pula tentang di kuwait yg mana ada buah2an tropika seperti durian n rambutan yg dijual di kuwait, amat mahal drpd harga biasa di pasaran malaysia… atas sebab import dan lain2…

d. bercerita tentang pengalaman masing-masing dalam suatu perkara itu :
seperti umrah, ziarah tempat2 menarik, dan yang menariknya ialah gadis itu secara yakin berkata : dah ziarah Taif? Taif ialah salah satu bandar atau pekan di Arab Saudi. Dan dia berkata : Taif hijau, cantik dan berbeza dengan tempat2 lain di Arab Saudi yg majoritinya ‘bertemakan’ warna perang atau coklat…
aku berfikir, mungkin dia pernah ke sana sebelum ini…
apa yang penting , pengalaman memang amat bernilai jika dikongsi dengan orang lain, lebih lebih jika dengan orang yang tersayang.. situasi kami berkongsi pengalaman itu jika diperhati dari sudut luar, mungkin seperti orang yg baru berkasih, dengan gurauan dan lain2, tetapi sebenarnya itu adalah salah satu proses berkenalan…

e. sebut perkara yg mungkin baru atau tidak diambil tahu olehnya selama ini :
aku cuba seperti KITKAT yg dihidangkan sekali ketika makan malam/supper itu, yang mana ketika dia hendak makan, aku secara berseloroh kata : agak2 kitkat ni takde bahan asas tenusu daripada china? seperti yg kita tahu, banyak produk berasaskan tenusu yg diambil dari hasil tenusu china telah diperiksa semula kerana dikhuatiri mengandungi melamine yang tinggi , yang boleh memudaratkan kesihatan…
dia kelihatan agak terkejut kerana kitkat itu sudahpun mencecah anak tekaknya dan melepasi bibir halusnya itu…. tetapi segera aku meleraikan kekusutan dengan mengalih fokus topik : kalau Snickers dah ditarik semula utk diperiksa…. kitkat saya tak pasti..
kemudian dia berkata : wah.. awak rajin baca benda2 gini ye…
bangga pun ada, nasib baik aku tidak mengembang dua sayap hidungku itu…
tetapi ini semua hanyalah proses berkenalan juga yg mana buat pertama kalinya aku mencuba pada seorang gadis, yang hampir sebaya, cantik , menarik dan mendebarkan aku jika memandang matanya…. tetapi aku dapat melarikan anak mataku sentiasa tatkala berbicara, kerana takut aku tergoda pula… maklumlah, aku jarang bersembang dengan perempuan, lebih2 lagi yg hampir sebaya dengan aku… aku biasanya akan jadi sedikit gugup, tetapi kali ini tidak pula… hairan pun ada…..

f. tanya nama jika sudah kenal sedikit sebanyak tentangnya… :
ha… ini memang penting, n aku tak lupa perkara ini, cuma aku ambil keputusan utk tanya pada pertengahan proses perkenalan, bagi memudahkan lagi proses berkomunikasi.. kerana aku pernah bersembang dengan seorang abang tu, lama, tetapi akhirnya aku tak tahu langsung namanya kerana pada mulanya aku fikir akan bertanya namanya apabila hendak bersurai, tetapi tidak sempat rupanya….

ingat tu, nama amat bermakna bagi seseorang itu, dan manusia amat suka apabila namanya dipanggil , lebih2 lagi jika namanya dipanggil dengan betul.. dan dengan cara yg baik…

tamat sudah bahagian pertama analisa aku… banyak lagi sebenarnya, tetapi, utk ringkasan, aku tuliskan 6 perkara penting dlm berkomunikasi dlm proses berkenalan….

adapun bahagian kedua, iaitu :

2. Perkara yg kurang elok disebut semasa perbualan , atau tips melancarkan perbualan :

a. elakkan sebut nama dahulu, kerana akan mengurangkan sedikit keinginan utk mengenal lebih dekat secara perlahan-lahan… ini pendapat aku, terpulang kepada sesiapa yg ingin ikut… atau protes..

b. kalau dapat, elakkan bertanya umur awal2 juga, dan kadangkala pihak yg satu lagi akan cuba sedaya upaya merahsiakan umurnya atas alasan : personal ..
begitulah juga yg berlaku antara aku dan gadis bernama A.. itu…

c. jangan terlampau banyak ketawa atau buat lawak, sehingga pihak satu lagi sudah penat untuk ketawa atau tersengih , bahkan, silap2 dia akan bosan jika berlarutan sedemikian, lalu terus senyap n akhirnya berhenti di situ sahaja….
aku buat sedikit sahaja lawak spontan, tapi kadang2 selepas lawak, kami akan senyap seketika, bagaikan tidak tahu apa yg hendak dibicarakan lagi… perhatikan kembali perkara tersebut…

d. jika jantina berbeza, seperti lelaki dan perempuan, elakkan sebut di mana kita tinggal secara terperinci, kerana semua itu akan secara tidak langsung, bagi sesetengah pihak , menyebabkannya sangka itu satu pelawaan utk datang ke rumah.. lebih2 lagi jika lelaki yg memberitahu di mana rumahnya… perempuan akan jadi sedikit takut jika perkara sebegini berlaku..
malah, janganlah juga sebut perkara yg sensitif bagi sesetengah pihak seperti bercerita tentang hotel atau yg setaraf dengannya dengan begitu terperinci.
aku ada tersebut tentang hotel di airport pada si A tadi… walaupun tidak jelas, namun reaksinya dapat ku baca dengan naluri sendiri bahawa ada sedikit perasaan kurang senang apabila aku sebut tentang hotel.. kerana baginya – pada pendapat aku – seolah aku yg akan uruskan hotel untuknya…. dan orang asing sepertiku tidak patut berbuat demikian…

e. jaga mata : walaupun kita tak lihat anggota2 nya yg lain, namun melihat matanya sahaja kadang kala turut mengganggu proses perbualan , seperti yg berlaku padaku dengannya. Ini dapat dilihat tatkala aku kelihatan seringkali berpaling ke hadapan ketika bercakap dengannya, dan juga apabila mata kami hampir bertembung…
namun, dari sudut yg lain, sebenarnya mata amat memainkan peranan yg cukup penting dalam perbualan.. sebagai contoh , seseorang itu boleh disangka tidak jujur , menipu atau tidak ambil berat dengan perbualan itu jika seringkali matanya dilarikan daripada bertembung dengan pihak yg satu lagi..
tetapi dalam kes aku ini, aku bukan tidak ambil tahu, cuma malu n bimbang akan tergugat keimananku nanti jika sering bertembung mata dengan mata ayu anak gadis manis itu..

f. sebaiknya jangan ganggunya jika dia sedang termenung seketika :
aku terperasan beberapa kali bahawa gadis itu sering kali termenung sendirian , seperti memikirkan sesuatu.. mungkin memikirkan bagaimana hendak lari dariku? hehe… atau apa apa sahaja lah.. janji bahagia..
sebaliknya biar lah seketika , dan tunggu masa yg sesuai utk menyambung perbualan jika perlu…

ini adalah sebahagian sahaja daripada hasil analisa spontan yg ku buat hari ini ketika mencuba-cuba berkenalan dengan gadis di sebelah seat dalam flight.. flight yg memakan masa 7 jam lagik…

— Inspirasi :
Satu perkara yg amat penting bagiku ialah apabila aku melihat teori pemikiran dan tanggapanku tentang alam pekerjaan kelak telah berlaku pada gadis A tadi.. yang mana bagiku, pekerjaan yg kita ingin ceburi seeloknya biarlah dalam bidang yg dipelajari, kerana aku rasa rugi kalau belajar penat penat n bertungkus lumus beberapa tahun dalam satu-satu bidang itu tetapi bekerja dalam bidang lain, yg mana tidak akan membantu ilmu yg ada pada kita itu dikembangkan dan dimajukan..

kata pujangga Arab (atau mungkin hadis jika bukan pujangga, wallahu a’lam- tak rujuk lagi) : Ilmu yg tiada diamalkan adalah seperti pokok yg tiada berbuah…

jadi gadis itu contohnya, dia berkemungkinan besar akan bekerja di bawah TNB yg menjadi sponsor utama pengajiannya di UK itu, malah bidang yg dipelajarinya juga adalah dalam bidang yg dia ceburi ketika praktikal di TNB (maaf ayat aku berterabur)…

seperti aku, aku lihat kemungkinan aku akan bekerja di firma guaman syari’ah atau di bank-bank yg mengamalkan perbankan islam… kerana sudah memang bidangku yg dipelajari di Kuwait University ini….
sayang jika aku bekerja di tempat lain, seperti menjadi pegawai biasa atau eksekutif yg mana bidang kerjanya tidak langsung berkait rapat dengan bidang yg ku pelajari selama ini….

— Akhir kata :
Aku amat bersyukur ke hadrat Allah swt kerana memberikan aku ilham dan inspirasi hasil daripada perbualan dengan gadis itu..
aku memohon ampun daripada Allah sekiranya selama berbual itu aku melakukan dosa yg sengaja atau tidak…. Astaghfirullah..

Wallahu a’lam…

p/s : banyak lagi sebenarnya.. kepada gadis A, selamat belajar dengan tekun n smart…. semoga cita2 mu akan terlaksana hendaknya.. insya allah….

Advertisements
This entry was posted in Inspirasiku and tagged . Bookmark the permalink.

One Response to Inspirasi daripada perkenalan dengannya…

  1. penjenguk berkata:

    takde kesimpulan ka?
    atau kesudahan kisah dgn gadis itu?
    hehehehe

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s