Cerpen : Malam Israk dan Mikraj

You have 1 unread e-mail..”

Mikraj membuka peti e-melnya sebaik mendapat mesej tadi.

Apa agaknya e-mel tengah-tengah malam ni? Getus hati kecilnya. Pelik kerana jarang benar rakan-rakan e-melnya menghantar sesuatu pada tengah-tengah malam begini.

——-

12.02 am

27/07/2008

From : ikhwahsejati@yahoo.com

To : mikraj_hakim@myemail.com

Subject : Majlis sambutan Israk dan Mikraj 1429H

Assalamualaikum warahmatullah.

Akhi Mikraj. Apa khabar? Maaf ana tak sempat nak hantar e-mail ni siang tadi.

Berkenaan dengan tajuk e-mel ni, ana sukacitanya nak menjemput anta jadi penceramah utk majlis tersebut, memandangkan anta pun dah banyak pengalaman dlm bidang ceramah-menceramah ni.

Program tu dijangka akan dibuat pada 30 Julai ni, kat dewan serbaguna rumah duta kita, tempat biasa kita buat pogram utk org2 malaysia di sini..

Harap positif. -)

Wassalam..

Akhuka,

Salim.

——-

Aduh.. selalu aku juga yg kena bagi ceramah, macam tak ada orang lain lagi.

Eh. Memang tak ramai dah pun sekarang, maklumlah, summer course yg panas macam ni siapa lah yang tahan, tetapi inilah tahun paling ramai pelajar-pelajar melayu daftar utk semester ini!

Takpelah. Buat yg terbaik, ikhlaskan hati, cari bahan utk ceramah, masa pun dah suntuk, tinggal 3 hari lagi utk mencari bahan.

Ikhlaskan hati? Hm.. Pernahkah aku ikhlas dalam sesuatu perkara itu?

Berserahlah pada Allah.. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati setiap insan

———–

Mikraj menguap beberapa kali , lalu melihat jam di skrin LCD laptopnya. Pukul 12.30am . Mengantuk agaknya.

Tanpa berfikir panjang, dia bangun dari kerusi berodanya itu lalu terus merebahkan diri di atas katil empuk nan enak itu. Ditambah pula dengan selimut tebal dan pendingin hawa yg senantiasa dihidupkan 24 jam tanpa henti, tanpa rungutan dan keluhan didengari!

Tatkala dia berbaring, menghadap ke siling biliknya, terngiang-ngiang suara ayahnya sewaktu menerangkan padanya tentang Israk dan Mikraj semasa dia masih kecil, bersekolah rendah.

Ayah. Along tengok ramai kawan-kawan along di sekolah tu, semuanya ada israk mikraj, Afif ada, Firdaus ada, Intan ada. Semua diorang tanya pada along, tak mau israk mikraj ke? Ayah belikan along israk mikraj satu boleh?” Mikraj merayu pada ayahnya, sambil mimicit-micit lengan ayahnya, bodek!

Ayahnya ketawa dan mengangguk-anggukkan kepalanya. Ternyata anaknya belum memahami apa itu Israk dan Mikraj.

Mikraj, kawan-kawan along tu bukan ada Israk Mikraj, diorang sambut malam Israk Mikraj. Israk dan mikraj bukan sesuatu yg kita boleh beli, malah kalau dibayar berjuta ringgit sekalipun, kita tak akan mampu mendapat peluang utk Israk dan Mikraj pula.” Ayahnya menerangkan, sebagai mukadimah. Mikraj mengerutkan dahi sambil mendengar dengan khusyu’ penerangan oleh ayahnya tadi.

Israk dan mikraj adalah satu perisitiwa di mana Nabi junjungan kita, Nabi Muhammad sallAllahu ‘alaihi wasallam dijemput oleh Jibril alaihis salam utk naik ke langit. Nabi s.a.w bertolak dari Masjidil Haram di Mekah, menaiki sejenis haiwan tunggangan yg diberi nama Buraq, lalu dibawa sehingga ke Masjidil Aqsa di Palestin, nun jauh di sana. Kemudian dibawa naik ke langit yg tujuh itu.”

Oo.. bukanlah barang mainan atau makanan ye ayah? Tapi apa makna Israk dan Mikraj tu? Nama along pun Mikraj kan.

Israk bermaksud berjalan malam. Mikraj bermaksud tangga, atau naik ke langit. Jadi perjalanan Nabi s.a.w ke Masjidil Aqsa diberi nama Israk kerana berlaku pada waktu malam, manakala perjalanan Nabi s.a.w naik ke langit pula diberi nama Mikraj. Jadi nama along pun samalah maknanya dengan Mikraj yg ayah sebut tadi.” Ayahnya menghuraikan serba sedikit tentang peristiwa agung itu

Mikraj tersenyum sendirian mengenang peristiwa petang itu bersama ayahnya. Ayahnya memang seorang yg berpengetahuan tinggi dalam bidang agama, walaupun berkerjaya sebagai arkitek di syarikat besar di Malaysia itu.

Hmm… jika ingin berceramah tentang sesuatu, kita perlulah menerangkan definasinya dahulu. Jadi aku akan menerangkan dahulu apa itu Israk dan Mikraj nanti semasa mukadimah ceramahku malam itu..

———–

Sedang Mikraj tidur di atas katilnya, tiba-tiba tingkap biliknya terbuka dengan sendiri. Mikraj tergamam seketika tatkala melihat suatu lembaga putih sedang terapung-apung di luar biliknya itu. Namun rupanya tidak menakutkan, malah tatkala melihatnya, Mikraj berfikir, malaikatkah ini?

Kelihatan seekor binatang yg hampir sama dgn keldai dan baghal di sebelah lembaga putih itu. Buraqkah itu? getus hati Mikraj.

Lalu lembaga itu berkata: “Wahai Mikraj, marilah turutiku ke Palestin. Ini tungganganmu malam ini. Kelengkapan berperang di sana nanti akan diberi padamu sebaik kamu sampai. Marilah wahai pemuda. Berjuanglah di jalan Allah…”

Siapa kamu? Bagaimana kamu mengenaliku, sedangkan kita tak pernah bersua walau sekali. Dan adakah itu Buraq di sebelahmua? Apakah ada peperangan di Palestin sekarang? Jihad?

Ya wahai pemuda. Inilah Buraq. Tidakkah kamu mahu tegakkan agama Allah di muka bumi ini? Ayuh kita pergi berjuang di Palestin. Saudara-saudara seagamamu sedang berperang dengan askar-askar Yahudi di sana. Tidakkah kamu tahu bahawa peperangan ini telah berlanjutan sejak 60 tahun yg lalu? Tunaikan kewajipanmu Mikraj. Selama ini kamu hanya bercakap dan melaungkan Jihad untuk keamanan di Palestin, kini peluang terbuka buatmu utk melaksanakan kata-katamu itu. Ayuh anak muda!” lembaga itu berkata lagi.

Terkedu dengan sindirannya, Mikraj tanpa berfikir panjang terus mendekati tingkap lalu melompat ke atas Buraq yg tersedia di awangan.

Tatkala tangannya baru hendak menyentuh leher buraq itu, tiba-tiba buraq itu mengerang seperti sedang kesakitan, lalu berpusing-pusing dan songsang ke bawah. Mikraj yg terkejut itu telah tergelincir dari belakang buraq lalu menjunam ke bawah, melepasi 5 tingkat bangunan asramanya itu!

Aah… tolong aku…. aku tak mahu mati…!!!!” laung Mikraj sekuat hati.. Lembaga putih itu hanya diam dan tidak mengendahkannya..

Tidaaak…”

Tidak..!!!” Mikraj terjaga daripada tidurnya. Astaghfirullah. Mimpi rupanya. Ini pertama kali dia bermimpi sebegitu aneh.

Mikraj melihat jam tangan yg diletakkan disisinya, pukul 3.10 pagi. Subuh sudah masuk ni. Lalu dia bergegas ke sinki biliknya utk membasuh muka dan berwudhuk.

————-

Pagi itu dia masih membisu. Hanya mendengar syarahan yg diberi. Sesekali matanya berkalih pada jam di tangan. Pukul 9.14am, lagi seminit kuliah yg ini akan habis. Kemudian dia akan ke perpustakaan Kuliyyah Syari’ah di sebelah bangunan kuliah itu sendiri.

Peristiwa yg aneh dalam mimpinya malam tadi memang memeranjatkan. Malah baginya seolah-olah mimpi itu ingin menegur dan memberinya pengajaran. Sampai kini dia masih terasa seakan lembaga putih itu sedang memerhatikannya, perasaan cuma.

Setakat ini dahulu kelas kita pada pagi ini. Insya allah kita akan sambung lagi Rabu ini. Wallahua ‘lam. Assalamualaikum warahmatullah…” pensyarahnya yg berasal dari Kuwait itu menutup syarahan.

Waalaikumussalam warahmatullahi wabarokatuh,” serentak pelajar-pelajar di kelas itu menjawab, seperti dirancang!

Mikraj terus menuju ke arah perpustakaan di sebelah bangunan itu. Sebaik dia masuk, terus dia ke rak kecil berisi indeks buku-buku yg ada di perpustakaan ini. Dicarinya nama-nama buku yg menyentuh tentang sirah Nabi s.a.w .

Matanya terhenti pada nama satu buku bertajuk “Fiqh Sirah” oleh Dr. Muhammad Sa’id Ramadan Al-Buti itu.

Selepas menghafal nombor indeks buku tersebut, dia terus mencarinya di rak-rak buku setinggi 2 meter itu, di bahagian buku-buku sirah nabawiyah.

Tatkala dia ingin masuk, dia terserempak dengan Israk, anak gadis Duta Besar Malaysia di Kuwait itu. Serta-merta Mikraj mengelak utk masuk di lorong buku-buku itu, memang di situlah buku yg dicarinya sebenarnya!

Israk terpegun sejenak tatkala matanya terhenti pada anak mata Mikraj. Mata bertaut, nanti hati pula bertaut… Segera Israk melarikan anak matanya ke arah buku-buku di situ.

Mikraj pula terus tunduk dan tidak jadi masuk ke lorong itu apabila mengetahui ada perempuan di situ, memang itu tradisi pelajar-pelajar di Kuliyyah Syari’ah Kuwait University ini. Memang itu juga yang selari dengan kehendak syarak yg mana tidak menggalakkan lelaki berada dekat dengan perempuan di suatu tempat yg tertutup. Tempat yg terbuka pun sama!

Israk yg menyedari bahawa Mikraj ingin masuk, segera melangkah keluar dari lorong antara rak-rak buku itu. Tatkala sebelum melepasi Mikraj, sempat dia bertanya : “Cari buku sirah kah abang Mikraj?”

Mikraj yg terkedu ditanya itu mengangguk sementara matanya ke arah rak yg di sebelah, lalu menjawab : “Ya.. Untuk cari bahan buat ceramah Israk dan Mikraj di kedutaan nanti..” bersahaja dia menjawab, walaupun ternyata degupan jantungnya semakin laju!

Oo.. ok bang Mikraj. Saya minta diri dulu.. Assalamualaikum…” lembut dia memberi salam. Lalu terus berlalu ke rak-rak yg lain. “Waalaikumussalam warahmatullah…” Mikraj menjawab.

Huh.. Astaghfirullah..

Selamat aku tak cakap panjang dengan anak gadis duta itu. Kalau tak, mau rebah aku!

Mikraj menarik nafas lega kerana semenjak tadi dia berdebar-debar tatkala ditegur Lailatul Israk, pelajar Kuliyyah Syari’ah tahun satu itu. Dialah satu-satunya anak rakyat Malaysia yg menetap di Kuwait, yang menyambung pengajian dalam bidang agama, di Kuwait University ini.

———–

Mikraj menyelak sehelai demi sehelai buku Fiqh Sirah yg dipinjamnya tadi. Amat berinformasi dan jitu dalam hujah-hujah yg diberikan untuk meningkah serangan-serangan orientalis terhadap Nabi s.a.w dan agama Islam sendiri. Buku itu antara buku huraian pemahaman sirah nabawiyah yg terbaik sepanjang pengetahuannya. Dia sengaja meminjam buku itu berbanding buku sirah yg lain. Buku-buku lain lebih banyak bercerita tentang peristiwa yg berlaku di zaman Nabi s.a.w tetapi tidak banyak mengupas hikmah dan hukum hakam yg terdapat dalam satu-satu peristiwa itu, dan dia telah banyak menelaah buku-buku sebegitu sebelum ini. Tekun Mikraj membaca buku itu di mejanya setelah pulang dari surau tadi utk solat Maghrib.

Pukul 6.45pm , kafeteria telah dibuka sejak 6 petang tadi, tetapi memandangkan maghrib juga agak lewat hampir sama dengan waktu bukanya kafe itu, maka kebanyakan pelajar bersolat maghrib dahulu kemudian barulah menuju ke kafeteria tingkat atas itu. Surau pula berada di bawah kafe tersebut.

Mikraj meletakkan penanda buku pada muka surat yg dia baca lalu menutup buku itu. Kemudian terus mengambil kupon makan dan keluar lalu turun ke bawah menuju ke kafeteria utk makan malam.

Beri saya susu dua kotak, satu kotak jus oren,” Gustavo memberi kupon makanan kepada lelaki yg menjaga bahagian air minuman di kafeteria itu. Lelaki itu mengangguk lalu terus memberinya seperti apa yg diminta. Di kafeteria ini, kupon makanan boleh ditukar dengan air kotak juga jika tidak mahu makan.

Wah. Anta ambil susu ye Gustavo. Baguslah, itu adalah fitrah manusia, sejak kecil kita minum susu.. ” Mikraj mengusik kawan rapatnya yg berasal dari Rusia itu.

Gustavo tersenyum lalu membalas : “Hehe. Susu kan bagus utk kesihatan, Mikraj. Ana tunggu anta di meja di sebelah sana ye,” dia menunjukkan ke arah sebuah meja di tengah-tengah kafe itu. Mikraj mengangguk.

Hm.. Gustavo. Aku memang rapat dengannya. Dia ini walaupun bukan Islam, namun pengetahuannya tentang agama Islam agak baik. Mungkin dia ini orientalis rasanya.

Nabi orang Islam suka minum susu kan Mikraj?” Gustavo bertanya.

Ya. Kan baik untuk kesihatan, dan baginda Nabi s.a.w memang menjaga kesihatannya. Selain bijak mengurus negara, Nabi s.a.w juga bijak dalam hal-hal lain seperti kesihatan dan berniaga,” jawab Mikraj.

Hmm.. seperti yg ana baca, memang Nabi Muhammad adalah insan yg serba-serbi bijak, dan dia juga adalah seorang yg strategis dan berkepimpinan hebat. Kami di Rusia amat mengagumi kehebatannya,” kata Gustavo.

Tahukah anta, suatu hari, ketika Nabi s.a.w Israk dan Mikraj, sebelum naik ke langit, malaikat Jibril memberi baginda s.a.w pilihan dua gelas berisi air : satu gelas berisi arak, dan satu lagi berisi susu. Nabi s.a.w memilih susu lalu meminumnya. Jibril memuji baginda kerana memilih susu, melambangkan bahawa itulah fitrah manusia, agama Islam adalah fitrah manusia sebenarnya, adapun jika baginda s.a.w memilih arak, nescaya runtuhlah umat ini kelak.” Panjang lebar Mikraj menerangkan pada Gustavo.

Gustavo mengangguk lalu berkata , ” yang kami tahu ialah Muhammad adalah manusia hebat, namun tidak pula ana mendengar tentang Israk atau apa yg berkaitan tentang itu.” Satu pegangan oleh sesetengah orientalis, getus hati Mikraj.

Pada hakikatnya, puak-puak orientalis sebenarnya ada agenda tersendiri apabila bercerita tentang kehebatan Nabi Muhammad s.a.w sebagai pemimpin, pejuang, guru dan suami. Mereka tidak pula selalu menyentuh tentang kenabian dan kerasulan Baginda s.a.w yg mana itu adalah pangkal segala kehebatan dan keagungan Baginda yg berasaskan wahyu dari Allah subhanahu wa Ta’ala. Ini kerana mereka mahu manusia melupakan tentang perihal kenabian, kerasulan mahupun mukjizat-mukjizat yg diceritakan dalam hadis-hadis sohih, berdasarkan fahaman mereka yg tidak mahu beriman kepada kenabian dan kerasulan Baginda s.a.w . Jika tidak , tentu sudah ramai yg masuk Islam.

Mikraj senyum dan mencapai sudu lalu menyuap nasi ke mulutnya. Sedap juga nasi goreng yg dimasak tukang masak berasal dari Filipina itu.

Gustavo. Anta mungkin perlu juga baca sejarah kerasulan Nabi Muhammad s.a.w utk mengetahui mengapa agama Islam boleh berkembang dan terus ada di hati orang-orang Islam. Bukan hanya memandang baginda dari sudut akal dan kaca mata Barat semata-mata. Nanti ana akan beri pada anta satu buku sirah nabawiyah oleh Ibnu Hisham, yg mana banyak disebutkan tentang peristiwa-peristiwa yg berlaku ke atas Nabi s.a.w yg menunjukkan bahawa baginda bukan sekadar manusia biasa yg punyai kebijaksanaan dalam pelbagai bidang, malah membuktikan kenabian dan kerasulan baginda sendiri. Israk dan Mikraj yg ana sebutkan tadi juga adalah satu mukjizat besar yg tiada didapati oleh nabi-nabi sebelumnya.” panjang lebar juga Mikraj bercerita, dengan harapan memberi keterbukaan minda buat Gustavo dan menambah keinginannya utk mendalami ilmu agama Islam, moga-moga diberi hidayah oleh Allah..

Gustavo mengangguk lalu berkata : “Insya allah.. nanti ana datang ke bilik anta bila ana free ye..” dia tersenyum lalu menyuap lagi makanan ke mulutnya.

Memang kebanyakan pelajar bukan Islam yg belajar di Pusat Bahasa di universiti ini telah sering kali menggunakan perkataan : Insya allah bagi menandakan yg mereka akan buat jika mampu, seperti yg dipelajari mereka di kelas-kelas bahasa Arab di sana. Mungkin agak mengejutkan jika orang bukan Islam melafazkan kalimah itu jika di Malaysia, namun di Kuwait sudah menjadi percakapan biasa bagi penduduk di sini, yg Islam atau tidak.

———————

Bid’ah tu. Itu semua bid’ah lah. Nabi s.a.w mana ada menyambut Israk dan Mikraj. Sahabat-sahabat baginda s.a.w pun tak buat semua itu. Tak perlu lah kita sambut pula Mikraj,” Ibrahim menegah apabila mendengar bahawa kawannya itu akan mengadakan sambutan Israk dan Mikraj nanti di kedutaan.

Ya rabbi.. apa yg anta faham tentang bid’ah tu Ibrahim. Sepatutnya anta jaga adab anta apabila berkata tentang perkara ini. Lebih-lebih lagi tentang Maulid dan Israk Mikraj ini. Memang betul Nabi s.a.w tidak menyambut, kerana baginda yg melalui peristiwa itu, sahabat-sahabat pula tidak menyambut kerana pada ketika itu mereka sudah dapat menyelami peristiwa itu daripada Nabi s.a.w sendiri,” jelas Mikraj.

Ye lah. Apabila baginda s.a.w tak buat, dan kita buat, itu tandanya kita mengada-adakan sesuatu yg bukan daripada sunnahnya, dan secara langsungnya kita buat perkara bid’ah. Dan setiap perkara yg bid’ah itu adalah sesat, dan setiap kesesatan itu membawa ke neraka! Tak perlulah anta susah payah Mikraj!.”

Begini Ibrahim. Apa yg kami buat di kedutaan nanti bukan ada melanggar sunnah, malah memberi nasihat dlm agama adalah wajib, dan berpesan-pesan dengan kebenaran juga adalah wajib. Anta tahu semua itu kan. Janganlah terlampau berfikiran sempit. Salahkah kami namakan majlis nasihat dan ceramah sempena Israk dan Mikraj itu dengan nama Israk dan Mikraj sendiri? Jika anta tak mahu ikut, terpulanglah. Kalau buat majlis utk sambut kelahiran orang-orang kenamaan negara anta tidak pula anta menegah? Anta kata bukan berkaitan dengan agama? Berfikirlah secara terbuka sedikit Ibrahim. Baik. Jika apa yg kami akan buat itu berdosa, sekarang jugak ana nak anta beritahu dan terangkan pada ana.” Mikraj menjawab panjang lebar.

Ibrahim hanya membisu. Kesal pun ada kerana menegah perkara yg tak sepatutnya ditegah dengan cara yg tadi.

Ternyata hujah Mikraj ada betulnya.

Baiklah Mikraj. Anta buatlah seperti apa yg anta inginkan. Cuma ana tak akan pergi ke majlis yg anta jemput itu, bukan sebab benda ni tau. Ana ada exam esok tu, jadi tak dapat nak sertai. Harap anta maafkan ana ye.” pemuda berasal dari Nigeria itu meminta maaf.

Tak ada masalah. Insya allah kita semua akan menegakkan Islam sedaya yg boleh, dan melaksanakan Amar Makruf dan Nahi Munkar di mana jua dengan apa cara yg dibolehkan. Ana faham pandangan anta tadi. Baiklah, ana pun ada kelas pukul 2 petang karang. Nak makan sekejap di kafe kuliyah sebelah sana. Nak ikut serta?.”

Tak apa Mikraj. Ana baru sahaja makan tadi. Baik. Ana minta diri dulu ke perpustakaan. Kelas ni pun dah kosong. Lama jugak kita bincang selepas pensyarah keluar tadi ye. Hehe.. Assalamualaikum.. ” Ibrahim bangun dan meninggalkan kelas.

Waalaikumussalam warahmatullah…” sambil tersenyum Mikraj menjawab.

Hm.. Ini juga boleh aku jadikan bahan utk ceramah nanti. Perbincangan malam tadi pun boleh dibuat bahan ceramah..

———–

Mimpi yg melandanya tempoh hari juga banyak memberinya pengajaran. Dia terbayang bagaimanakah perasaan dan keadaannya jika berada di bumi Palestin yg kian hari kian berdarah ditikam dan dilontar dengan bom-bom berlabelkan zionis itu. Mungkin dia juga tidak mampu bertahan.

Hanya bercakap sahaja tidak dapat membuktikan seseorang itu mampu melakukannya. Cakap biar serupa bikin. Kalau tak boleh bikin jangan cakap! Kata-kata itu terngiang di telinganya tatkala mendengar adik seperjuangannya bercerita di biliknya tempoh hari.

—————-

Peristiwa Israk dan Mikraj juga sepatutnya dihayati sepenuhnya semenjak sebelum peristiwa itu, semasa dan selepasnya. Kesabaran Nabi s.a.w menempuh pelbagai dugaan, antaranya juga kematian bapa saudaranya Abu Talib, isterinya Khadijah, tohmahan dan ancaman kaumnya sendiri. Solat lima waktu juga telah difardhukan semasa baginda melalui peristiwa agung itu…”

Selain itu, peristiwa Israk pula menunjukkan bahawa Masjid al-Aqsa bukan sebarang masjid, kerana di situlah tempat para anbiya’ sebelum baginda s.a.w solat menurut sejarah, dan masjid tersebut terletak di bumi Palestin pula, menambahkan lagi makna bahawa Palestin adalah bumi orang Islam, yg patut dipertahankan….”

Peristiwa Mikraj pula telah menunjukkan ketinggian martabat baginda s.a.w yg mana Nabi s.a.w dijemput dengan kenderaan khas, oleh ketua segala malaikat, Jibril, dan diberi layanan istimewa sepanjang perjalanan naik ke langit.”

Dan yang amat penting juga, Israk dan Mikraj itu sendiri adalah antara mukjizat terbesar Nabi Muhammad s.a.w . ” “Kita tidak boleh lupa perkara tersebut, kerana beriman pada mukjizat adalah termasuk dalam perihal beriman kepada kerasulan Baginda s.a.w . Saya mengingatkan diri saya dan hadirin sekalian bahawa puak-puak orientalis sedang berusaha utk menjauhkan pemikiran manusia utk berfikir tentang kenabian dan kerasulan Nabi kita s.a.w , dengan mengetengahkan tentang kehebatan Baginda s.a.w , sebagai pemimpin, suami, pejuang dan manusia biasa, yg jika dilihat dari sudut tersebut, secara halusnya mereka melupakan tentang perihal kenabian dan kerasulan itu sendiri.”

Seusai ceramah, Salim selaku pengerusi majlis membuka peluang bagi para hadirin utk pertanyaan. Beberapa soalan diajukan, dijawab semampunya oleh Mikraj.

Setelah segalanya selesai, Salim tanpa berlengah, terus menutup program Malam Israk dan Mikraj itu dengan tasbih kaffarah dan surah al-Asr.

Duta Besar menepuk-nepuk bahu Mikraj dan memujinya atas ceramah yang amat berkesan tadi.

Israk hanya sesekali memandang wajah Mikraj, dia amat menghormati pemuda itu, dan seakan ada menyimpan perasaan terhadapnya.

Dato’ Raziq tiba-tiba berseloroh dengan suara yg agak kuat di meja makan: “Hmm.. Malam ini malam Israk dan jugak Mikraj rupanya. Hehe…” seraya memandang wajah anak gadisnya Israk.

Para hadirin riuh rendah ketawa dan semua mata memandang ke arah Mikraj dan Israk.

Merah padam muka Israk ketika itu.

Mikraj hanya tunduk dan tersenyum simpul dengan gurauan yg mengejutkan itu.

Oh ye. Mikraj. Kamu bila akan israk dan mikraj ke Malaysia?” tanya En. Zakaria, Timbalan Duta 1, bergurau, dengan fakta betul.

Eh. Bagaimana pula tu En. Zakaria?” tanya Mikraj tercengang.

La. Israk tu berjalan malam, dan mikraj tu naik ke langit. Kamu yang terangkan tadi. Ok. Pakcik tukar cara soalan. Bila kamu terbang ke Malaysia?” terang En. Zakaria.

Oo.. insya allah 6 Ogos, Rabu malam Khamis ni..” tersenyum lebar dengan gurauan tadi. Terkena!

Hadirin yg ada di meja yg sama turut ketawa.

Oleh : Qafmimra , 17 Julai 2008 – Melaka

Advertisements
This entry was posted in Karya and tagged . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s